Pelanggan Adalah Bisnis, Bisnis Adalah Orang, Orang Adalah Pelanggan

0
1203

Pelanggan adalah bisnis: Bisnis adalah orang: Orang adalah pelanggan. Itu membuatnya menjadi lingkaran dan kita semua bergerak dalam lingkaran yang diciptakan sendiri – yang besar, sedang, dan kecil. Anda harus memutuskan sendiri seberapa besar lingkaran CBP (Pelanggan: Bisnis: Orang 🙂 yang Anda inginkan.

Setelah Anda menentukan ukuran lingkaran Anda, mari kita bicara tentang kepuasan pelanggan.

Pelanggan – bagaimana cara mendapatkannya, melayani dan menyimpannya? Pertanyaan yang sangat besar tetapi dengan jawaban sederhana seperti:

* Bantu pelanggan Anda untuk menghasilkan lebih banyak “uang” dengan produk Anda.

* Bantu pelanggan Anda untuk mengurangi biaya dengan produk Anda.

* Bantu pelanggan Anda untuk menghemat waktu dengan produk Anda.

Tingkatkan kesadaran pelanggan di antara kolega Anda. Anda dapat memiliki prajurit terbaik dan pelanggan terbaik, tetapi kecuali mereka dapat bekerja sama, itu tidak akan berhasil. Formula sukses terpendek di dunia … “WORKS WORKS”!

Pelanggan Anda lebih pintar dari yang Anda kira. Anda mungkin berpikir Anda pintar tetapi mereka memahami ketidaktulusan Anda dengan sangat cepat. Jadilah yang tulus dan jujur ​​kepada pelanggan Anda.

Jangan pernah terlalu sibuk untuk mengatakan kata-kata baik kepada pelanggan Anda setiap kali mereka melakukan bisnis dengan Anda. Pergi keluar dari jalan Anda untuk menemukan peluang seperti itu. Tolong jangan pernah melupakan aspek berpikir dan tersenyum ini.

Tempatkan diri Anda pada posisi rekan kerja dan pelanggan Anda. Mereka juga punya otak. Ya, mungkin lebih baik dari milik Anda – kadang-kadang.

Menjadi pembicara yang baik. Siapa pun dalam bisnis yang berhubungan dengan pelanggan harus menjadi pembicara yang baik-sesuatu yang dapat dipelajari dengan mudah dengan sedikit usaha. Hapus mental block Anda yang hanya perlu seorang salesman untuk menjadi pembicara yang baik. Pelanggan Anda adalah orang-orang dan mereka senang diperlakukan sebagai orang dan bukan sebagai mesin